Covid Menyebabkan Serangan Cemas Seperti Gejala Indisposisi

Covid Menyebabkan Serangan Cemas Seperti Gejala Indisposisi

Tinjauan tidur global telah menemukan bahwa insomnia, kegugupan, dan depresi sangat sering terjadi terutama pandemi COVID. peneliti merekomendasikan intervensi kebugaran yang dapat diakses untuk mengurangi efek samping jangka panjang yang terkait dengan gangguan kronis dan masalah kebugaran intelektual.

Penularan Covid Memberikan Serangan Panik Bagi Masyarakat

Penularan COVID menyebabkan perubahan pada cara orang bekerja, bergaul, dan menggunakan waktu hiburan. Ini juga membawa stres dalam bentuk pertimbangan kebugaran, kemajuan pesat, komplikasi ekonomi, home-schooling, dan ambiguitas tentang pendekatan. Semua campuran ini memiliki efek besar pada tidur dan kesejahteraan psikologis.

Pada bulan Juni, komunitas peneliti global yang dipimpin oleh profesor Colin Espie dari Neurosciences medis cabang Nuffield di sekolah oxford dan asisten Charles Morin, departemen sikap, administrator kuliah Laval berangkat untuk memeriksa pengaruh COVID- menular pada tempat tidur. -bye dan ritme harian pada orang dewasa.

Analisis ini akurat prevalensi keadaan klinis insomnia, kegelisahan, dan depresi dan faktor risiko terpilih COVID-, obligasi, akuntabilitas fiskal, isolasi sesama selama gelombang pertama menular dari Mei dan Agustus. Lebih dari , orang dewasa dari lokasi internasional di empat benua menyelesaikan sebagian besar analisis berbasis web tentang tidur dan gejala otak mereka.

Seperlima Orang Mengalami Gejala Indisposisi Karena Serangan Covid

Lebih dari sepertiga responden menyarankan gejala indisposisi klinis, dan hampir seperlima memenuhi standar untuk kemungkinan gangguan indisposisi. Lebih dari individu memiliki kemungkinan gugup dan hampir mungkin depresi. Risiko sakit lebih baik di antara kontributor yang melaporkan menerima memiliki COVID-, yang menyebutkan peningkatan beban fiskal, telah terikat selama empat hingga lima minggu, dan tinggal sendiri atau dengan lebih dari individu dalam keluarga yang sama.

asisten Colin Espie mengatakan itu. otoritas kebugaran harus memasang kelas pemblokiran tidur dan kebugaran mental, serta intervensi klinis untuk mendukung individu yang berisiko dan dalam pengurangan hasil kesehatan jangka panjang yang tidak bersahabat. Analisis menunjukkan bahwa jika Anda berurusan dengan penyakit, Anda biasanya tidak melihat peningkatan dalam tidur, tetapi tingkat penurunan kecemasan dan gejala depresi, dan perkembangan kesehatan intelektual dan kesejahteraan. Studi ini menawarkan fakta tambahan tentang dampak beddy-bye pada kesehatan intelektual dan cara kita akan mulai mengatasi krisis kebugaran intelektual melalui intervensi insomnia berbasis bukti.